Thursday, February 2, 2012

Pencitraan diri merupakan anak Tangga I untuk meraih Kesuksesan

2 komentar
arti pencitraan diri,artikel pencitraan diri,makalah pencitraan diri
Pengertian Pencitraan Diri
Pencitraan merupakan kemampuan seseorang untuk mengembangkan kemampuan dan menghasilkan suatu karya atau tingkah laku guna mencapai kesuksesan.

Hukum menabur dan menuai mengatakan bahwa kita pasti akan menuai apa yang kita tanam. Bila kita menanam bibit padi, pasti kita akan menuai panenan padi. Tidak mungkin kita akan menuai jagung, 'kan?


Untuk itu Artikel yang berjudul Pencitraan Diri dan Kesuksesan ini sengaja saya posting agar kiranya teman-teman bisa lebih tahu dan memahami  pengertian dan maksud dari Pencitraan Diri itu dalam meraih Kesuksesan.

Demikian juga pikiran kita ibarat sebidang tanah yang subur, bila kita menanam bibit pikiran yang positif, pasti kita akan menuai buah pikiran yang positif. Demikian sebaliknya bila kita memikirkan sesuatu yang negatif, maka yang negatif lah yang akan datang.

arti pencitraan diri,artikel pencitraan diri,makalah pencitraan diri


arti pencitraan diri,artikel pencitraan diri,makalah pencitraan diri

Maka dari itu, keberhasilan seseorang dalam pekerjaan maupun dalam kehidupannya, sangat dipengaruhi oleh apa yang mereka tanamkan pada pikirannya. Dan apa yang Anda bayangkan tentang diri Anda, itu sebetulnya Anda menanamkan suatu bibit pikiran ke dalam pikiran Anda, di mana apa yang Anda bayangkan pada akhirnya akan mengungkap siapa diri Anda atau menjadi citra diri Anda.

Pada  bukunya The Message of a Master, John McDonald mengatakan : "Suatu gambaran yang terukir dengan kuat dalam pikiran - apa pun bentuknya - akan muncul ke permukaan".

Jadi apa pun yang Anda pikirkan dan menetap cukup kuat dan lama, maka itu yang akan menjadi siapa diri Anda. Dia akan muncul ke permukaan bila Anda selalu mengisi pikiran Anda dengan ketidakmampuan, ketidakcukupan, ketidakbahagiaan, kekesalan, dan kemiskinan; dan pikiran ini menetap dan mengakar pada pikiran Anda. Maka pikiran ini akan dimanifestasikan keluar menjadi realitas hidup Anda, dalam hal ini artinya Anda menanam bibit kegagalan, bukan bibit kesuksesan.

Untuk hidup yang sukses, kita harus membangun citra diri yang positif, yaitu kita harusnya senantiasa menggambarkan diri sendiri sebagai orang yang sukses, merasakan di dalam hati kesuksesan itu, dan berperilaku seolah-olah Anda telah sukses. Ini yang seharusnya kita tanamkan dalam pikiran kita, sehingga terukir dan mengakar pada pikiran kita. Dan tentunya setiap hari harus kita sirami dengan keyakinan.

Apa yang sudah mengakar kuat pada pikiran kita, akan menjadi kesadaran kita, maksudnya pikiran itu akan senantiasa muncul pada layar kesadaran kita dan kita akan selalu mengingatnya. Bila pikiran kita terisi dengan hal-hal yang berhubungan dengan kesuksesan, dan ini selalu kita ingat pada pikiran kita, maka potensi yang tersembunyi di dalam diri kita akan bisa keluar dan termanifestasikan. Dan secara tidak Anda sadari, kreativitas itu akan mengalir dan bahkan aliran itu melimpah.

Selain itu, bila Anda telah fokus pada pikiran tentang kesuksesan, maka jalan itu akan terbuka sedikit demi sedikit, segala rintangan sudah pasti bisa Anda atasi dan pada akhirnya Anda bisa mencapai keberhasilan yang Anda inginkan. Bila Anda mengubah citra diri Anda menjadi lebih positif, Anda akan jauh lebih mudah mencapai sasaran atau tujuan itu tanpa harus mengeluarkan energi yang besar.

Akhir kata, citra diri Anda bisa membuat Anda sukses atau gagal; bisa membuat Anda bahagia atau menderita. Ubahlah citra-citra Anda menjadi sedemikian positifnya. Maka kebebasan, kesuksesan dan kebahagiaan akan berada di genggaman tangan Anda.

Dibawah ini kami akan mencoba untuk menjelaskan trik untuk menjadikan kepribadian Anda semakin menarik.

Gunakan gaya bicara yang positif
Gaya bicara yang negatif atau merendahkan diri sendiri, dengan cepat akan menempatkan Anda sebagai pribadi yang kurang punya rasa percaya diri. Contoh gaya bicara negatif dengan menggunakan label-label bermakna negatif misalnya: bodoh, tolol, brengsek, tidak punya otak, salah melulu, dan lain-lain.

Untuk menjadi pribadi yang percaya diri, gaya bicara negatif harus digantikan dengan gaya bicara positif. Gaya bicara positif meliputi gaya bicara dengan penggunaan kata-kata dan kalimat-kalimat yang positif. Hal pertama yang dapat dilakukan adalah dengan berusaha belajar berbicara secara positif tentang diri sendiri.

Berani bertanggung jawab
Ada orang yang percaya bahwa yang mengendalikan nasib mereka adalah diri mereka sendiri. Keberanian menyakini hal ini tentu saja memunculkan suatu tanggung jawab yang besar bahwa hal-hal buruk dan baik yang menimpa diri mereka tidak lain dan tidak bukan adalah berasal dari diri sendiri. Bukan dari hal-hal yang bersumber dari luar diri mereka.

Keberanian bertanggung jawab ini juga menjadikan individu lebih percaya diri untuk mengambil alih hal-hal yang bisa menjadi tanggung jawab pribadinya. Kemampuan bertanggung jawab ini juga akan memunculkan sikap percaya diri dan pencitraan diri yang positif. Orang-orang yang tidak berani bertanggung jawab biasanya cenderung menganggap bahwa faktor-faktor di luar dirinya yang menentukan jalan hidupnya.

Apabila ada keberhasilan, mereka mengatakan bahwa hal itu adalah keberuntungan semata. Dan sebaliknya bila ada kegagalan, mereka cenderung menyalahkan factor di luar dirinya atau akibat dari perbuatan orang lain.

Kembangkan dinamika pribadi
Untuk mengembangkan dinamika pribadi ada beberapa keterampilan diri yang perlu diasah antara lain: Ketampilan mengungkapkan perasaan dengan tegas, kemampuan menunjukkan ekspresi wajah yang ramah, kemampuan berbicara optimis, kemampuan menunjukkan sorot mata dan tingkah laku yang berwibawa melalui penampilan diri yang anggun, rapi dan bersih, pelajari etika pergaulan di tempat kerja yang baik.

Asah keterampilan, gunakan bahasa verbal dan non-verbal
Bahasa verbal yang efektif misalnya: Hindari kata-kata dan suara jeda yang tidak perlu, misalnya : e... e..., buat kesimpulan yang didukung data dan bukan berdasar perasaan atau keyakinan saja, perlunya berbasa-basi walaupun jangan terlalu banyak, tunjukkan perhatian dengan menanyakan mengenai keadaan orang yang kita ajak bicara misalnya wajahnya tampak pucat hari itu dan lain-lain.

Bahasa non-verbal yang mengesankan meliputi: Ekspresi yang penuh semangat, cara berbusana yang sopan dan tampak profesional, penampilan wajah, dan tubuh yang menarik.

Kembangkan pengetahuan yang memadai
Dasar untuk tampil percaya diri adalah adanya pengetahuan yang menunjang dalam mencari alternatif-alternatif solusi untuk berbagai persoalan atau permasalahan. Intuisi memang penting tetapi membuat keputusan berdasar fakta lebih membantu dalam menumbuhkan percaya diri dan memunculkan citra diri yang lebih positif.

Sebanyak mungkin dapatkan informasi tentang hal-hal yang sedang terjadi dalam dunia ini baik melalui TV, surat kabar, majalah, maupun internet.

Bersikap fleksibel terhadap berbagai perubahan
Tunjukkanlah sikap terbuka terhadap perubahan yang ada dalam perusahaan. Jangan berkesan negatif dengan mengungkapkan kata-kata seperti, "Percuma saja diubah-ubah juga akan kembali sama seperti dulu lagi" dan lain-lain. Tanggapi perubahan yang ada dengan optimis, dengan demikian kita akan terlihat sebagai orang yang memiliki citra diri positif dan kuat.

Citra diri dan Kemampuan
Lemahnya kemampuan seseorang tidak banyak dipengaruhi oleh kurangnya pengetahuan atau keterampilan, namun lebih banyak dipengaruhi oleh citra dirinya sendiri. Maxwell Maltz pernah mengatakan bahwa : “ kita secara harafiah di hipnotis oleh citra diri kita sendiri “.

Maksudnya bila Anda seorang penjual, dan Anda menggambarkan bahwa diri Anda tidak mungkin bisa berhasil menjual kepada seseorang prospek, maka apa yang Anda gambarkan ini akan benar-benar menjadi kenyataan bagi diri Anda.

Bila Anda seorang pria muda, menaruh perhatian kepada seorang gadis manis, namun Anda membayangkan bahwa Anda bakalan di tolak oleh si gadis ini, maka perasaan Anda akan kecut, Anda akan tidak berani mendekati gadis ini apa lagi mengajaknya kencan.

Bila Anda menjadi seorang wiraswastawan namun di dalam benak Anda tersimpan suatu pemikiran bahwa Anda tidak pantas atau layak menjadi wiraswastawan, bahkan di dalam pikiran Anda tersembunyi ide atau gagasan bahwa seorang wiraswastawan itu adalah penipu. Maka Anda akan mengalami kegagalan sebagai seorang wiraswastawan. Karena diri Anda menolak pekerjaan itu dan timbul pertentangan batin. Potensi – keberanian / kemampuan – Anda akan mendelep. Inilah kekuatan dari citra diri yang bisa mengendalikan kemampuan-kemampuan seseorang. Apa pun yang ingin Anda lakukan, Anda akan selalu merujuk kepada citra diri Anda, bila citra diri Anda mengatakan “Ya“ maksudnya apa yang Anda lakukan itu selaras dengan citra diri Anda, maka semua kemampuan dan potensi Anda akan muncul dan mendukung Anda. sebaliknya bila citra diri Anda menolak maka semua potensi dan kemampuan Anda akan mendelep. Anda akan merasa menjadi orang yang tidak bisa apa-apa – hopeless.

Kita seharusnya mengenali citra diri kita sendiri sebelum kita melakukan sesuatu, bila kita ingin melakukan sesuatu atau menjadi sesuatu – misalkan menjadi seorang guru, dan ternyata citra diri kita berseberangan dengan keinginan itu. Adalah bijaksana kalau kita harus merubah citra diri kita dahulu. Kalau tidak demikian, keinginan kita bisa gagal.

Maka dari itu sangat lah penting untuk menyelaraskan antara keinginan untuk menjadi siapa diri kita dengan citra diri kita.

Keinginan sebaiknya sesuai dengan keinginan hati kita, bukan keinginan yang di paksakan dari luar. Keinginan hati umumnya akan lebih mudah diselaraskan dengan citra diri kita. Atau kita akan lebih mudah merubah dan memodifikasi citra diri kita dengan keinginan hati itu. Citra diri sangatlah sulit untuk selaras dengan keinginan yang bersumber dari luar diri atau yang di paksakan, tetapi lebih mudah diselaraskan dengan keinginan hati.

Bila keinginan hati Anda sudah selaras dengan citra diri Anda, semua potensi Anda, semua kemampuan Anda akan mengalir keluar. Bahkan Anda pun akan terheran-heran dengan kehebatan diri Anda sendiri. Yang mana mungkin selama ini Anda tidak bisa membayangkan diri Anda sebegitu hebatnya.

Nah… inilah keajaiban dari Kekuatan citra diri.
Meraih Citra Diri dan Berfikir Positif
Berpikir positif di saat-saat kondisi sedang baik lebih mudah dilakukan ketimbang pada saat kondisi lagi sulit. Namun sesungguhnya berpikir positif dalam kondisi yang sangat sulit itu lebih penting, dari pada saat kondisi sedang baik. Karena saat-saat yang sulit inilah kita sangat membutuhkan untuk berpikir positif, sehingga kita bisa keluar dari kondisi yang sulit ini. Jika kita tidak bisa berpikir yang positif dalam kondisi yang sulit, maka akan menambah banyak kesulitan lagi bagi diri kita sendiri. Berpikir adalah suatu kebiasaan, karena cara kita berpikir sudah terbentuk dari sejak kita kecil. Untuk merubah kebiasaan berpikir negatif, menjadi positif haruslah di mulai dari merubah kebiasaan-kebiasaan berpikir kita.

Bila Anda berpikiran negatif tentang diri Anda. Anda pasti menilai kekurangan-kekurangan yang Anda miliki. Dan semakin sering Anda memfokuskan pikiran pada kekurangan yang Anda miliki, maka jadilah siapa diri Anda. Anda akan menjadi orang yang memiliki citra diri yang negatif.

Untuk bisa berpikir positif apa lagi dalam kondisi sulit, tidaklah mudah di lakukan kalau saja kita masih sering menilai diri kita sendiri secara negatif. Karena negativitas yang kita berlakukan pada diri kita akan mempengaruhi sudut pandangan kita dalam melihat pengalaman yang terlintas di hadapan kita. Kita akan lebih mudah untuk menilai negatif terhadap pengalaman-pengalaman yang kita temui. Ini tidak lah mudah untuk di rubah. Jadi berpikir positif itu di pengaruhi oleh citra diri kita sendiri. Untuk merubah kebiasaan agar bisa berpikir positif, tentunya kita harus merubah dahulu citra-citra negatif yang telah terbentuk dalam diri kita. Merubah dahulu citra-citra yang negatif itu menjadi citra-citra yang positif.

Dengan merubah citra diri, maka secara otomatis kita akan merubah sudut pandangan kita, khususnya bagaimana kita menilai diri kita sendiri, dan barulah kita akan bisa menilai pengalaman yang kita temui secara positif. Dengan perubahan citra diri ini, kita akan lebih mudah untuk memandang hal-hal yang kita temui secara positif. Kuncinya, Anda tidak akan pernah bisa berpikiran positif, selagi Anda masih menilai negatif terhadap diri Anda sendiri.

Kalau Anda rubah penilaian diri sendiri lebih positif, maka berpikir positif itu akan muncul otomatis. jangan lupa Tinggalkan Komen atau saran ok.. demi kesempurnaan blog ini kedepannya.

2 Responses so far

  1. Super sekali artikelnya Mas.. :D melihat diri kita dari sudut pandang orang lain kadang membuat kita mengerti bahwa setiap orang tidak ada yang sempurna, dengan begitu kita tidak usah takut gagal. Semua orang merasakan hal yang sama dengan kita. Citra diri positif akan membuat diri kita berbeda dimata orang lain serta memberi aura yang positif bagi orang disekitar kita. Salam :)

  2. Akbar Sky says:

    Hukum menabur dan menuai mengatakan bahwa kita pasti akan menuai apa yang kita tanam. Bila kita menanam bibit padi, pasti kita akan menuai panenan padi. Tidak mungkin kita akan menuai jagung
    untuk itu jangan pernah takut untuk mencoba..!!!

Leave a Reply

belajar menghargai merupakan modal keberhasilan